Seorang Wanita Mengandung Bayi Selama 46 Tahun dan kemudian melahirkan Bayi Batu

Tags


Biologi adalah ilmu pengecualian, dan tubuh manusia selalu menunjukkan ini dalam bentuk malformasi genetik dan fisik yang paling kompleks dan aneh. Dari kondisi yang menyebabkan orang untuk memproduksi air mata yang sebagian terdiri dari darah (Haemolacria) untuk anak laki-laki lahir dengan kurang dari 2% dari otak. Di sini kita menceritakan salah satu kelainan medis seperti yang mungkin membuat Anda  tertegun



Pada tahun 1955, seorang wanita Maroko hamil dengan anak pertamanya dan dijadwalkan untuk operasi caesar di sebuah rumah sakit lokal. Namun, setelah melihat wanita lain meninggal saat melahirkan, ia melarikan diri rumah sakit.


Zahra Aboutalib, seorang wanita 26 tahun yang tinggal di sebuah desa di pinggiran Casablanca, Maroko, hamil untuk pertama kalinya. Setelah menderita nyeri persalinan selama 48 jam, ia dilarikan ke rumah sakit lokal di mana dokter mempersiapkan untuk operasi caesar bagi dirinya. Di sana, dia melihat wanita lain meninggal dalam kesakitan saat melahirkan. Hal ini menyebabkan dia melarikan diri dari rumah sakit dan berpikir bahwa jika ia tetap tinggal dia akan menemui nasib yang sama.

Zahra terus merasa nyeri selama persalinan namun tidak mengalami keguguran, dan rasa sakit berhenti setelah beberapa hari. Dia percaya pada mitos bahwa bayi tidur dan melanjutkan untuk hidup normal dengan mengadopsi tiga anak.

 Anak tidur  adalah cerita rakyat Maroko dan Maghrebian yang mengatakan bahwa ilmu hitam dan putih bisa membuat janin tidak aktif, dan mungkin bangun dan dilahirkan setelah masa kehamilan normal. Zahra sangat percaya pada mitos Maroko ini.

Setelah 46 tahun, tiba-tiba rasa sakitnya kembali datang . Kemudian, USG mengungkapkan ia mengandung bayi yang sangat besar.


Ketika rasa sakitnya tiba-tiba kembali di usia 75, anaknya membawanya ke Profesor Taibi Ouazzani. Dia menduga tumor ovarium karena perutnya buncit. Oleh karena itu, ia mengatur scan ultrasound. scan menunjukkan sesuatu benda yang besar sekali. Dia menduga bahwa itu adalah semacam struktur kalsifikasi, sehingga ia dirujuk ke radiografer spesialis. Akhirnya, MRI Scan menegaskan bahwa itu memang bayi yang belum lahir .


Zahra mengalami kehamilan ektopik, di mana janin pecah pada tabung fallopi dan berkembang di dalam rongga perut.


Dokter menyimpulkan bahwa Zahra telah menderita kehamilan ektopik, di mana sel telur yang telah ditanamkan di tuba falopi, dan tuba falopi pecah selama perkembangan, dan terus berkembang di rongga perut. Janin telah melekat melalui plasenta ke organ vital di sekitar perut Zahra.
Setelah hampir 4 jam, ahli bedah berhasil mengangkat janin darinya. janin mencapai berat  3,1 kilogram, dan panjang 42cm .

Artikel Terkait