10 Negara di Dunia Paling Tidak Aman Bagi Perempuan.


Tidak peduli berapa banyak kemajuan kita memiliki saat ini, dunia masih tempat yang berbahaya bagi perempuan. Diskriminasi berbasis gender, ab0rsi janin perempuan, kekerasan dalam rumah tangga dan p3merk0saan beberapa masalah umum yang dihadapi oleh perempuan terutama di negara-negara Asia dan Afrika. Di beberapa negara, bahkan muti1asi genital pada wanita dipraktekkan. Negara menyedihkan tersebut harus menerapkan langkah-langkah keselamatan dan keamanan bagi perempuan sesegera mungkin.


Mari kita periksa 10 negara paling tidak aman bagi perempuan di dunia.

1. Afghanistan

Sumber Gambar Via

Afghanistan memiliki 87% penduduk perempuan buta huruf. Gadis dipaksa untuk menikah pada usia dini antara 15-19 tahun. Ada sejumlah kasus kekerasan dalam rumah tangga yang dilaporkan di pengadilan Afghanistan. Rasio kematian ibu adalah 400 dalam 100.000 di negara ini.

2. Republik Demokratik Kongo

Sumber Via

Diskriminasi berbasis gender dan kekerasan dalam rumah tangga adalah beberapa masalah umum yang dihadapi oleh perempuan di Kongo. Menurut American Journal of Public Health, 1.150 perempuan menghadapi pelecehan $exual setiap hari di Kongo.

3. India

Sumber Via

P3merk0saan, pernikahan anak dan perdagangan manusia adalah beberapa masalah umum yang dihadapi oleh perempuan di India. Penelitian menunjukkan bahwa ada 50 juta kasus p3mbunhan bayi perempuan yang dilaporkan di India selama 30 tahun terakhir.

4. Somalia

Sumber Via

Somalia adalah negara Afrika tanpa hukum dan ketertiban. 95% dari populasi wanita menghadapi mut1lasi genital sekitar usia 4-11 tahun. Terlepas dari FGM, kematian ibu yang tinggi, pelanggaran $exual, pernikahan anak adalah masalah lain yang dihadapi oleh perempuan dari negara yang mengerikan ini.

5. Kolombia


Sumber Via

The National Institute of Medicine  melaporkan jumlah tertinggi kasus kekerasan berbasis gender di Kolombia pada tahun 2010. Untungnya, ada beberapa organisasi yang menyediakan perawatan pasca-kekerasan terhadap korban kekerasan dalam rumah tangga dan serangan asam di Kolombia. Yang menyedihkan adalah bahwa para korban ini tidak pernah menerima keadilan untuk trauma fisik dan mental yang dihadapi oleh mereka. Pria tidak pernah merasa bersalah atas tindakan mereka dan bergerak bebas di negeri ini tanpa biaya denda pada mereka.

6. Mesir

Sumber Via

Pelecehan $eksual dan kekerasan dalam rumah tangga adalah masalah umum yang dihadapi oleh perempuan di Mesir. Sistem peradilan Mesir tidak melindungi hak-hak perempuan. Sebagian wanita Mesir tetap dirampas hak mereka untuk pernikahan, perceraian, hak asuh anak dan warisan.

7. Meksiko

Sumber Via

Sistem hukum Meksiko tidak melindungi perempuan terhadap penyalahgunaan $exual domestik dan. Hanya sedikit wanita yang melapor penyerangan $exual, karena kasus tersebut ditangani dengan keraguan, ketidakpedulian dan tidak hormat di negeri ini.

8. Brasil

Sumber Via

Laporan menunjukkan bahwa perempuan diserang setiap 15 detik dan membunh setiap dua jam di Brasil. Ab0rsi dilarang di Brasil kecuali dalam pem3rkosaan atau gangguan kesehatan yang parah. Wanita yang tidak memenuhi harapan tersebut dan memilih untuk ab0rsi akan mendapat hukuman tiga tahun penjara.

9. Pakistan

Sumber Via

Warga Pakistan mengikuti beberapa malpraktek yang benar-benar tidak etis. Beberapa bahaya umum untuk perempuan Pakistan termasuk serangan asam, dipaksa atau pernikahan anak, hukuman rajam dan kekerasan dalam rumah tangga.

10. Thailand

Sumber Via

Meskipun Thailand menjadi tujuan wisata terkenal, kekerasan $eksual  umum di negeri ini. Menurut Pusat Informasi KDRT Thailand, kekerasan berbasis gender adalah masalah umum karena kelebihan konsumsi obat-0batan dan minuman k3ras di negara itu.

Artikel Terkait