Anggota parlemen AS Memperkenalkan RUU untuk menjatuhkan Sanksi terhadap Cryptocurrency Nasional Iran


Anggota parlemen Amerika Serikat telah memperkenalkan undang - undang untuk memberlakukan sanksi lebih lanjut pada lembaga keuangan Iran dan pengembangan dan penggunaan mata uang digital nasional. HR 7321 diperkenalkan di Dewan Perwakilan oleh Mike Gallagher pada 17 Desember.

Dalam upaya untuk memerangi pencucian uang dan kegiatan terkait terorisme, "Blocking Iran Illicit Finance Act" menyerukan sanksi pada sektor keuangan Iran dan pada pengembangan dan penggunaan cryptocurrency nasional .

Undang-undang ini secara khusus melarang transaksi, pembiayaan, atau transaksi lainnya yang terkait dengan mata uang digital Iran, dan juga akan memberikan sanksi kepada orang asing yang terlibat dalam penjualan, penyediaan, penyimpanan, atau transfer mata uang digital.

Undang-undang itu juga menyerukan laporan kepada Kongres tentang kemajuan pemerintah Iran dalam mengembangkan mata uang digital berdaulat. RUU yang sesuai diperkenalkan di Senat oleh mantan calon presiden Senator Ted Cruz pada 13 Desember.

Pemerintah AS memberlakukan sanksi terhadap Iran atas program nuklirnya pada tahun 2005, sementara Senat dan Dewan Perwakilan Rakyat AS mengesahkan Undang-Undang Sanksi, Akuntabilitas, dan Divestasi Iran yang komprehensif pada tahun 2010. Sanksi tersebut berdampak pada sektor keuangan negara tersebut, kecuali lembaga keuangan negara. Iran mengakses langsung sistem keuangan AS.

Sanksi dicabut pada tahun 2015 setelah negara setuju untuk mengakhiri program nuklirnya untuk memenuhi standar yang ditetapkan oleh Badan Energi Atom Internasional dalam Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA).

Namun, pada Mei 2018, Presiden AS Donald Trump mengumumkan bahwa Amerika akan menarik diri dari JCPOA yang ditengahi di bawah pendahulunya Presiden Barack Obama. Sanksi kemudian diberlakukan kembali.

Banyak orang Iran beralih ke cryptocurrency sebagai cara untuk mengatasi sanksi. Pada bulan Mei, Mohammad Reza Pourebrahimi, kepala Komisi Parlemen Iran untuk Urusan Ekonomi, menyebut cryptocurrency sebagai cara yang menjanjikan bagi Iran untuk menghindari transaksi dolar AS, serta kemungkinan menggantikan sistem pembayaran antar bank SWIFT.

Seperti yang dikutip dari Cointelegraph sebelumnya pada bulan Desember, orang Iran beralih ke penambangan Bitcoin ( BTC ) karena kesulitan ekonomi. Meskipun kemerosotan pasar crypto baru-baru ini dan fluktuasi mata uang nasional yang disebabkan oleh sanksi, orang-orang Iran dilaporkan masih berhasil mendapatkan keuntungan dari menambang Bitcoin.

Artikel Terkait

This Is The Newest Post